Thursday, March 28, 2019

Kolej PERMATA Pintar UKM

Kolej PERMATApintar UKM merupakan program khas yang pertama di Malaysia untuk pelajar yang menunjukkan potensi intelek yang tinggi dalam bidang akademik. Program seperti ini telah lama di jalankan di negara jiran seperti di National University of Singapore, Mahidol University, Thailand, Korea Advance Institute of Science and Technology (KAIST) dan sudah tiba masanya untuk program ini diadakan di Malaysia sebagai langkah pertama bagi memenuhi keperluan kira-kira 350,000 orang pelajar pintar pintar dan berbakat. Pelajar-pelajar yang mengikuti Kolej PERMATApintar UKM, dipilih setelah melalui ujian saringan dan penilaian memulakan program pada usia 11-12 tahun.

Kurikulum kebangsaan (KBSM) digunakan sebagai kurikulum asas, disamping kurikulum tambahan yang meliputi beberapa kursus universiti seperti Calculus, Linear Algebra dan bahasa asing sebagai academic rigor.Komponen pembentukan sahsiah, kepimpinan dan jati diri melibatkan pelbagai program kemasyarakatan yang menekankan semangat kekitaan dan kesukarelaan, disamping pengembangan kemahiran komunikasi interpersonal dan kepimpinan. Komponen kokurikulum membolehkan pelajar melibatkan diri dalam pelbagai aktiviti persatuan, sukan dan pelbagai pertandingan seperti Math Olympiad, Robotics Competition, di dalam dan luar negeri. Pelajar-pelajar yang tamat pengajian dengan jayanya ditawarkan melanjutkan pengajian ke universiti-universiti ternama.


---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------



CARA-CARA NAK MASUK KE KOLEJ PERMATA PINTAR/KOLEJ PERMATA INSAN


Kepentingan Zakat

Kepentingan  Zakat


1. Mensucikan harta.
Harta diibaratkan seperti air, selagi ia mengalir selagi itulah ia bersih. Dengan berzakat, Allah akan membersihkan harta dari perkara-perkara yang haram dan shubhah (ragu-ragu). Jika kita tidak mengeluarkan zakat, semakin bertambah hak orang lain dalam harta kita.
Ini kerana, dengan harta yang perolehi inilah akan kita gunakan untuk menampung keluarga, memberi mereka makan, gunakan untuk kehidupan harian kita, sedekah pada yang memerlukan dan sebagainya. Jika harta yang kita perolehi tidak bersih, adakah apa yang kita buat akan mendapat keberkatan dari Allah.
2. Pertumbuhan ekonomi.
Melalui berzakat, ia membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi negara seperti membina masjid, sekolah, membantu pelajar yang tidak berkemampuan melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi seperti universiti dan membina ekonomi negara.
Jika anda suka membaca kisah-kisah sahabat Rasullah, para sahabat membangunkan negara dengan menggunakan duit zakat sahaja.
Ia juga merupakan satu jaminan sosial kepada masyarakat terutama kepada golongan yang amat memerlukan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang seimbang melalui agihan semula kekayaan dalam masyarakat untuk kegunaan bersama.
3. Menyuburkan harta.
Bagi anda yang suka berzakat atau bersedekah, mungkin anda akan perasan yang harta anda semakin bertambah dan hidup anda semakin bahagia, betul? Jika anda tidak percaya, anda boleh mulakan sekarang dan InsyaAllah akan memperolehi hasilnya. Bila anda mengeluarkan harta anda dengan tujuan kebaikan, Allah akan melimpahkan lagi harta anda lebih dari yang anda keluarkan.
Ia seperti ranting pokok, bila anda cantas ranting yang lama, ia akan keluar yang baharu. Zakat juga seperti itu. Jika Allah tidak menambah harta anda, mungkin Dia menambahkan dengan cara yang lain.
4. Membersihkan jiwa.
Sebagai manusia, kita mempunyai banyak sifat buruk yang kita tidak perasan. Melalui berzakat, kita dapat membersihkan jiwa dari sifat-sifat mazmumah seperti riak, sombong, hasad dengki, bongkak, dan sebagainya.Sifat-sifat sebegini boleh merosakkan jiwa kita dan menyekat perhubungan kita dengan umat Islam yang lain. Dengan terhapusnya sifat-sifat ini, akan melahirkan masyarakat yang lebih aman dan bahagia serta saling bekerjasama.
Peniaga yang bagus ialah peniaga yang bersih jiwanya dari sebarang sakit hati dan dendam.
5. Elakkan sifat boros.
Berzakat mampu menjauhkan diri kita dari dikuasai nafsu dan kemahuan yang tidak terbatas seperti sikap suka berbelanja dengan boros, menghabiskan duit untuk perkara yang tidak bermanfaat dan sebagainya. Bila anda mengeluarkan zakat, ia dapat memupuk sikap qanaah (sikap rela menerima dan merasa cukup atas hasil yang diusahakannya serta menjauhkan diri dari rasa tidak puas dan perasaan kurang) dalam diri pemberi zakat.
Orang yang mempunyai sikap qanaah merasa sentiasa bersyukur dan tanamkan dalam diri mereka bahawa rezeki datangnya dari Allah.
6. Kurangkan jurang kaya dan miskin.
Mungkin anda pernah dengar, bila kita keluarkan zakat, kita telah mengeluarkan sebahagian hak orang lain dalam harta kita. Dengan zakat yang anda keluarkan, anda telah mengurangkan jurang perbezaan antara golongan kaya dan miskin. Jika umat islam yang beharta komited membayar zakat, maka makin kuranglah masalah yang melibatkan kewangan dan kemiskinan. Jika kita dapat membasmi kemiskinan, masalah sosial dan jenayah seperti rompak, ragut, dan gejala minta sedekah dapat dikurangkan.
Zakat dapat menyediakan kos saraan hidup dan modal yang mencukupi bagi golongan yang berhajat. Saraan hidup daripada zakat ini diperuntukkan kepada golongan yang tidak mampu bekerja dengan sebab-sebab cacat anggota atau sebagainya.
7. Sentiasa bersyukur.
Sebagai hambaNya, kita harus sentiasa bersyukur dengan segala nikmat dan pemberian kurniaanNya. Jangan sesekali merungut apabila anda berasa tidak cukup. Bila anda bersyukur, rezeki anda akan sentiasa cukup dan malah ada lebihan lagi. Diri kita juga akan sentiasa dekat dengan Allah kerana harta dibelanjakan mengikut cara diredhai Allah dan tanda kesyukuran itu ialah tindakan kerelaan mengambil sebahagian harta bendanya untuk mencari keredhaan-Nya.



“ZAKAT MEMBAWA BERKAT”


 

Thursday, January 3, 2019

Tuesday, March 13, 2018

TERSENTUH HATI KISAH INI.

TERSENTUH HATI KISAH INI.

Versi bahasa melayu...saya edit..๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

DARI KISAHBENAR.
Sesudah selesai solat jumaat.. aku masih duduk di teras mesjid di salah satu kompleks sekolah. Jamaah mesjid sudah sepi, para jemaah keluar meneruskan urusan masing2..

Kelihatan seorang  nenek tua menawarkan dagangannya, kueh traditional. Satu plastik harganya lima puluh sen.. Aku sebetulnya tidak berminat, tetapi karena kasihan aku beli satu plastik.

Si nenek penjual kueh terlihat letih dan duduk di teras mesjid tak jauh dariku. Kulihat masih banyak dagangannya. Tak lama kemudian ku lihat seorang anak lelaki dari komplek sekolah itu mendatangi si nenek. Dlm pengamatan ku.. anak kecil itu baru murid kelas satu atau dua.

Dialognya dengan si nenek jelas terdengar dari tempat aku duduk.

“Berapa harganya Nek?”
“Satu plastik kueh lima puluh sen nak”, jawab si nenek.

Anak kecil itu mengeluarkan wang lima ringgit  dari kocek seluar nya dan berkata :

“Saya beli 10 plastik, ini wang nya., tapi saya kembalikan saja kpd nenek kueh...nya kan bisa dijual lagi.”

Si nenek jelas sekali terlihat berbinar2 matanya :

“Ya Allah terima ksh bnyk Nak. Alhamdulillah ya Allah kabulkan doa saya utk beli ubat cucu yg sedang sakit.” Si nenek terus berlalu

Sepontan aku panggil anak lelaki itu.

“Siapa namamu ? Kelas berapa?”
“Nama saya Radit, kelas 2 pak cik jawabnya sopan.
“wang jajan kamu sehari rm 5?.

” Oh .. tidak pak cik.. saya di beri wang belanja sekolah oleh ayah 50 sen sehari. Tapi saya tidak pernah membelanjakan nya karena saya juga bawa bekal makanan dari rumah.”
“Jadi wang yg kamu berikan kpd nenek tadi ada lah hasil dari tabungan wang perbelanjaan sekolah kamu sejak hari senin?”, tanyaku semakin tertarik.

“Betul Pak cik..jadi setiap jumat saya boleh sedekah rm5. Dan sesudah itu saya selalu berdoa agar Allah berikan pahalanya untuk ibu saya yang sudah meninggal. Saya pernah mendengar ceramah ada seorang ibu yang Allah ampuni dan selamatkan dari api neraka karena anaknya bersedekah sepotong roti, pak cik", anak kecil itu berbicara dengan fasihnya.

Aku pegang bahu anak itu :

” Sejak bila ibumu meninggal, Radit?”
“Ketika saya masih di tadika pak cik”

Tak terasa air mataku menitis di pipi ku:

“Hatimu jauh lebih mulia dari aku Radit, ini aku ganti wang kamu yg rm5 tadi ya…”, kataku sambil menyerahkan sekeping wang rm5 ke tangannya.

Tapi dengan sopan Radit menolaknya dan berkata :

“Terima kasih banyak, Pak cik… Tapi untuk keperluan pak cik saja, saya masih anak kecil tidak punya tanggungan… Tapi bapa punya keluarga…. Saya minta diri balik ke kelas Pak cik”.

Radit bersalaman tanganku dan menciumnya.

“Allah menjagamu, nak ..”, jawabku perlahan..

Aku pun bergerak pergi, tidak jauh dari situ kulihat si nenek penjual kueh ada di sebuah kedai farmasi.. Bergegas aku kesana, kulihat si nenek akan membayar obat yang dibelinya.

Aku bertanya kepada kasier.. berapa harga obatnya. Kasir menjawab : ” Empat ringgit..”

Aku serahkan wang yang ditolak anak tadi ke kasier : ” Ini saya yang bayar… Selebih nya berikan kepada si nenek ini..”

“Ya Allah.. Pak cik…”

Belum sempat si nenek berterima kasih, aku sudah bergegas meninggalkan kedai farmasi tersebut… Aku bergegas pergi untuk meneruskan perjalananku lagi.

Dalam hati aku berdoa semoga Allah terima sedekahku dan ampuni kedua orang tuaku yg sudah meninggal serta anak2ku yg sedang berjuang menuntut ilmu.

Saudara & Sahabatku ada kalanya seorang anak lebih jujur dri pada orang dewasa, ajarkan lah anak2 kita dri kecil kagi... tindakan nyata yg bukan teori semata.

Kisah ini dari hamba Allah.

Silahkan di share sahab

Boleh di share biar lebih bermanfaat buat orang ramai..kalo pelit
Rasulullah S.A.W bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)

Ya ALLAH...
▶ Muliakanlah orang yang membaca dan membagikan status ini
▶ Permudahkan lah kakinya untuk melangkah ke masjid
▶ Lapangkanlah hatinya
▶ Bahagiakanlah keluarganya
▶ Luaskan rezekinya seluas lautan
▶ Mudahkan segala urusannya
▶ Kabulkan cita-citanya
▶ Jauhkan dari segala Musibah
▶ Jauhkan dari segala Penyakit, Fitnah, Prasangka Keji, Berkata Kasar dan Mungkar.
▶ Dan dekatkanlah jodohnya untuk yg blm punya jodoh & orang yang
membaca serta membagikan status ini.
Aamiin yaa Rabbal'alamin

SEMOGA KITA SAMA SAMA MENDAPAT PERLINDONGSN SERTA KERAHMATAN DARI ALLAH.


KITA TAK NAMPAK ุงู„ู„ู‡??

KITA TAK NAMPAK ุงู„ู„ู‡??

*Bila ุงู„ู„ู‡ sembuhkan kita drp kesakitan melalui ikhtiar ubat yg kita ambil.. Kita nampak ubat.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ berjayakan kita dlm akademik melalui bijaknya kita dlm pelajaran.. Kita nampak kebijaksanaan kita.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ bagi kita pekerjaan yg selesa melalui cemerlangnya kita dlm bidang yg di ceburi..Kita nampak kecemerlangan kita.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ bagi kita kekayaan harta melalui asbab gigihnya usaha kita dlm perniagaan.. Kita nampak kegigihan usaha kita.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ kurniakan kita pasangan yg soleh/solehah serta keluarga yg bahagia.. Kita nampak baiknya kita.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ keluarkan kita drp masalah melalui bantuan manusia di sekeliling.. Kita nampak baiknya manusia tsbt.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ masyhurkan kita di pandangan mata manusia di dunia melalui asbab kelebihan kita.. Kita nampak hebatnya kita.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡.*

*Bila ุงู„ู„ู‡ bagi segala jenis nikmat yg tak pernah mintak di bayar & tak terhitung.. Kita hanya nampak indahnya nikmat itu.. Kita tak nampak ุงู„ู„ู‡ .*

*Sungguh, mata hati kita masih buta & samar.. Dek keangkuhan seorg hamba @ kotornya segumpal darah bernama hati mungkin.. Utk melihat Maha Mencipta di sebalik kejadian.*

*Bukan senang utk didik diri & hati melihat ุงู„ู„ู‡ dlm setiap langkah kita.. Tapi itulah hakikat kehidupan kita di sini.. Datang dr ุงู„ู„ู‡ hidup utk ุงู„ู„ู‡ & balik kpd ุงู„ู„ู‡.*

Pesan Pada Hati❤

Wednesday, March 7, 2018

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Golongan Yang Dijauhi Dari Syurga

ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠ ุจَูƒْุฑٍ ุงู„ุตِّุฏِّูŠู‚ِ ุฑَุถِูŠَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู†ْู‡ُ ุนَู†ْ ุงู„ู†َّุจِูŠِّ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ู‚َุงู„َ ู„َุง ูŠَุฏْุฎُู„ُ ุงู„ْุฌَู†َّุฉَ ุฎَุจٌّ ูˆَู„َุง ุจَุฎِูŠู„ٌ ูˆَู„َุง ู…َู†َّุงู†ٌ ูˆَู„َุง ุณَูŠِّุฆُ ุงู„ْู…َู„َูƒَุฉِ ูˆَุฃَูˆَّู„ُ ู…َู†ْ ูŠَุฏْุฎُู„ُ ุงู„ْุฌَู†َّุฉَ ุงู„ْู…َู…ْู„ُูˆูƒُ ุฅِุฐَุง ุฃَุทَุงุนَ ุงู„ู„َّู‡َ ูˆَุฃَุทَุงุนَ ุณَูŠِّุฏَู‡ُ

Dari Abu Bakar Ash Shiddiq RA dari Nabi SAW, beliau bersabda: "Tidak akan masuk syurga seorang penipu, orang yang bakhil, orang yang suka mengungkit-ungkit pemberiannya dan pemimpin yang berperangai buruk. Orang yang pertama kali akan masuk syurga adalah hamba  yang taat kepada Allah dan kepada tuannya (majikannya)." (HR Ahmad No: 32) Status: Isnad Maqbul

Pengajaran:

1.  Rasulullah SAW memberi amaran kepada umatnya dengan ancaman tidak akan masuk syurga kepada mereka yang mempunyai diri-ciri berikut:

a.  Orang yang menipu

ุฅِู†َّ ูฑู„ู„َّู‡َ ู„َุง ูŠَู‡ุۡฏِูŠ ู…َู†ۡ ู‡ُูˆَ ู…ُุณุۡฑِูٞ ูƒَุฐَّุงุจٞ ูขูจ 

Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayat petunjuk kepada orang yang melampaui batas, lagi penipu (al-Ghafir: 28).

b.  Orang yang bakhil

ุนَู†ْ ุฃَุณْู…َุงุกَ ุจِู†ْุชِ ุฃَุจِูŠ ุจَูƒْุฑٍ ู‚َุงู„َุชْ ู‚ُู„ْุชُ ูŠَุง ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุฅِู†َّู‡ُ ู„َูŠْุณَ ู„ِูŠ ู…ِู†ْ ุจَูŠْุชِูŠ ุฅِู„َّุง ู…َุง ุฃَุฏْุฎَู„َ ุนَู„َูŠَّ ุงู„ุฒُّุจَูŠْุฑُ ุฃَูَุฃُุนْุทِูŠ ู‚َุงู„َ ู†َุนَู…ْ ูˆَู„َุง ุชُูˆูƒِูŠ ูَูŠُูˆูƒَู‰ ุนَู„َูŠْูƒِ ูŠَู‚ُูˆู„ُ ู„َุง ุชُุญْุตِูŠ ูَูŠُุญْุตَู‰ ุนَู„َูŠْูƒِ

Dari Asma' binti Abu Bakar RA ia berkata, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku tidak memiliki sesuatu kecuali apa yang diberikan oleh Zubair kepadaku, apakah aku harus bersedekah dengannya?" Nabi menjawab: "Ya, dan janganlah engkau bakhil, maka Allah akan bakhil kepadamu.  (Sunan Tirmidzi No: 1883) Status: Hadis Hasan Sahih.

c.  Orang yang suka mengungkit-ungkit pemberiannya

ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ู„َุง ุชُุจْุทِู„ُูˆุง ุตَุฏَู‚َุงุชِูƒُู… ุจِุงู„ْู…َู†ِّ ูˆَุงู„ْุฃَุฐَู‰ٰ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan mengungkit-ungkit dan menyakiti (perasaan si penerima).” (QS. Al-Baqarah: 264).

d.  Pemimpin yang berperangai buruk (pemimpin tidak berusaha bersungguh-sungguh untuk kehidupan rakyat yang sejahtera).

Jadilah kita pemimpin yang benar-benar mengutamakan rakyat di bawah. Bukan pemimpin bermewah sedangkan rakyat menderita.

2.  Orang yang pertama sekali akan masuk syurga adalah hamba  yang taat kepada Allah dan kepada tuannya (majikannya).